Wednesday, 26 August 2015

Terdeteksi, 'Bumi' Raksasa di Luar Tata Surya Kita

sumber: http://www.tempo.co/


TEMPO.CO, New York - Sebuah planet berbatu dijuluki sebagai "megabumi", ditemukan dalam sistem di luar tata surya kita. Planet yang dikenal sebagai Kepler-10c itu usianya sudah tua dan secara teoretis seharusnya menjadi "bergas seperti Jupiter tapi tetap padat seperti Bumi".

Bumi raksasa itu ukurannya 17 kali lebih besar dan dua kali lebih tua dari Bumi yang kita diami saat ini. Dengan penemuan ini, maka planet lain yang berpotensi sebagai tempat tinggal baru makhluk Bumi menjadi kian banyak jumlahnya.

"Ini adalah Godzilla-nya Bumi, tapi tidak seperti monster dalam film. Kepler-10c memiliki implikasi positif bagi kehidupan," kata Dimitar Sasselov dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics.

Menurut dia, menemukan planet ini seolah memberi tahu kita bahwa planet berbatu terbentuk jauh lebih awal dari yang kita duga. "Dan jika Anda dapat membuat batu maka Anda dapat membuat kehidupan di sana," ujarnya.

Sistem tata surya di mana Kepler-10c berada berusia sekitar 11 miliar tahun, yang berarti terbentuk kurang dari tiga miliar tahun setelah Big Bang Usia Bumi yang kita huni sekitar 4,5 miliar tahun. Kepler-10c mengelilingi planet raksasa setara matahari dalam konstelasi Draco selama 45 hari. Planet ini memiliki setidaknya satu tetangga, yang dikenal sebagai Kepler-10b.

Pengamat di Galileo National Telescope Italia di Kepulauan Canary menyadari planet itu terbuat dari batu, bukan gas, setelah menemukan ukurannya 17 kali massa Bumi. "Kami sangat terkejut ketika menyadari apa yang telah kami temukan," kata astronom Xavier Dumusque, juga dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, yang memimpin penelitian. Kepler-10c, kata dia, tidak kehilangan atmosfer dari waktu ke waktu.

SKY NEWS | INDAH P.

(PANGALAMAN PRIBADI) Ameng ka Taman Topi

     Harita teh abdi masih kelas 7 SMP. Di kelas 7 eta teh, abdi mindeng ngariung sareng rerencangan. Lantaran unggal dinten patepang wae, laun-laun abdi sareng rerencangan teh nepi ka deukeut.
     Dina hiji mangsa, mulih ti sakola, abdi sareng rerencangan teh kempel pikeun ngomongkeun tempat anu tiasa jadi tempat ameng sareng ngariung. Akhirna, lantaran Taman Topi teh tempatna rada deukeut tina SMP, abdi sareng rerencangan nyaba ka Taman Topi. Samemehna, abdi ka bumi rerencangan anu rada deukeut tina sakola pikeun ngaganti acukna rerencangan abdi. Lantaran abdi teu nyandak acuk ganti, abdi nginjeum jaket anjeunna.
     Saatos eta, abdi sareng rerencangan ka Taman Topi. Di Taman Topi, abdi sareng rerencangan numpak wahana outbond anu biasa ditumpak ku budak leutik. Lantaran harita teh masih bubudakan keneh, teu aya masalah numpak oge, abdi ge numpak ayunan gagantian duduaan, numpak wahana lainna nu aya di Taman Topi. Atos kitu, abdi sareng rerencangan ameng weh pikeun conggahkeun hiji jeung nu lainna, kami poto babarengan.
     Saaatos nyugemakeun di Taman Topi, abdi sareng rerencangan mulih ka bumi sewang-sewangan.